Berbicara mengenai teknologi, internet menjadi salah satu dari perkembangan teknologi yang paling dekat dengan masyarakat saat ini. Berbagai macam informasi dan data terekam dengan cukup cepat melalui internet. Terlebih di era revolusi industri 4.0 terjadi digitalisasi di berbagai sektor yang berorientasi pada data.

Guna meningkatkan pengetahuan dan kemampuan dalam memanfaatkan big data di kalangan civitas akademica, Universitas Islam Indonesia (UII) menggelar kuliah umum untuk mahasiswa program profesi, magister dan doktor bertajuk Membaca Indonesia Melalui Mahadata.

Pada kuliah umum kali ini, yang diinisiasi oleh Direktorat Layanan Akademik UII, mengundang pakar bigdata Indonesia yang juga Founder Media Kernel Indonesia, Ismail Fahmi, S.T., M.A., Ph.D. Jalanya acara dipandu oleh Direktur Direktorat Pembinaan Kemahasiswaan UII, Beni Suranto, S.T., M.Soft.Eng.

Dr. Drs. Imam Djati Widodo, M.Eng.Sc.selaku Wakil Rektor Bidang Pengembangan Akademik & Riset UII, dalam sambutannya mengatakan pengembangan data adalah hal yang cukup krusial dalam perkembangan revolusi industri 4.0 saat ini. Mengingat perkembangan dunia digital kini telah merambah di berbagai sektor terutama pendidikan.

“Pengetahuan tentang data menjadi tonggak penting di era yang serba digital ini, sebagai institusi pendidikan kita juga harus mempersiapkan sumber daya manusia yang mampu bersaing dan memiliki wawasan dalam menguasai data,” ungkapnya.

Disampaikan Ismail Fahmi bahwa saat ini berbagai macam peristiwa ataupun informasi di seluruh Indonesia bahkan dunia dapat kita ketahui secara langsung melalui media sosial, karena adanya data. Segala sesuatu yang berhubungan dengan data dapat dengan mudah diakses akibat adanya transfer data melalui internet.

“Membaca Indonesia melalui data itu sangat menarik. Berbagai macam peristiwa terekam secara langsung melalui data yang dapat kita akses, salah satunya melalui media sosial,” tuturnya.

Ismail Fahmi melanjutkan, sering sekali terjadi atau muncul berita-berita yang tidak benar di kalangan masyarakat akibat adanya resonansi data. Maka dari itu, Ia menghimbau kepada pengguna internet saat ini agar mampu menyaring berbagai informasi yang diterima. Sehingga berita-berita yang tidak benar itu dapat diminimalisir.

“Unik ketika kita melihat data percakapan di media sosial. Terlebih mengenai isu-isu yang sedang heboh, misalnya politik. Kita dapat mengetahui bagaimana polemik para pendukung yang saling serang. Inilah salah satu bentuk data yang berbahaya jika kita tidak mampu menyaring dengan baik,” ujar Ismail Fahmi yang juga Dosen Program Studi Teknik Informatika, Program Magister Fakultas Teknologi Industri (FTI) UII tersebut.

Akan sangat bermanfaat bagi di kalangan civitas akademica dalam mengakses data. Ismail Fahmi mengajak kepada mahasiswa, dosen, peneliti dan mahasiswa dalam pemanfaatan data. Salah satunya melalui Drone Emprit Academy (DEA) yang merupakan gagasannya dalam memberikan fasilitas di kalangan civitas akademica.

“Saya mengajak teman-teman khususnya UII agar bisa memanfaatkan data melalui program ini. DEA siap memberikan data yang dibutuhkan baik untuk riset ataupun keperluan akademik lainnya,” ungkapnya. (ENI/RS)